Ulasan Netbook Acer Predator Helios 300 (2020) Khusus Gaming

Dapatkah netbook gaming berbalut logam didapatkan tanpa kehilangan koin yang serius? Anda bertaruh: Predator Helios 300 dari Acer sudah merealisasikannya semenjak 2018. Saat ini dua angkatan sudah masak, versus 2020 ini (dimulai dari $ 1.199; $ 1.499 saat dites) sejumlah besar sebagai penyegaran piranti keras mode tahun kemarin dengan silikon “Comet Lake” Intel serta lebih tinggi ke monitor 240Hz.

Ini manfaatkan ke-2 nya dengan bagus di dalam parameter games kami, di mana dia hasilkan frame rate games terbaik dalam kelasnya sekalian nyaris melipatgandakan periode gunakan baterei pendahulunya. Asus ‘ROG Zephyrus G14 masih jadi opsi mengagumkan untuk gamer yang lebih portabel, tapi Predator Helios 300 mengecek nyaris tiap kotak dan beberapa bila Anda cari monitor yang lebih besar. Ini ialah pemegang Opsi Editor baru kami untuk netbook gaming 15 inch kelas menengah.

Tingkat Pemula Atas… Atau Kelas Atas Bawah?

Predator Helios 300 ada di gamer tingkat pemula Acer, Nitro 5 (2020), dan Predator Triton 500 (2020) papan atas. Ini lakukan pekerjaan yang lebih berkualitas ada dalam tingkat lanjut ini dibanding Lenovo Legion 5i dan Dell G5 15 SE (2020), yang design serba plastiknya tidak secantik sisi atas dan tutup aluminium Predator.

acer-predator-helios-300-spek

Design https://teknoinfo.id/ logam bukan tanpa sepakat. Walau benar-benar kuat, tetapi pojok depan dan belakang sasisnya tajam. Disamping itu, logam yang memanjang ke bawah mempunyai pinggir persegi pada bagian bawah yang menurut saya tidak nyaman saat saya memakai Predator Helios 300 di pangkuan saya.

Pengubahan kecil untuk tahun 2020 ialah tutupnya tak lagi mempunyai tulisan Predator, cuman tersisa simbol teal bersinar latar dan garis-garis yang tidak bersinar latar. Ini penampilan yang lebih bersih.

Huruf Predator di bawah tutupnya ialah salah satu merk lain di netbook ini. Dari sisi ukuran, ukuran Helios 300 0,9 kali 14,3x 10 inch (HWD) pas target untuk netbook gaming 15 inch di kelas ini. Netbook gaming kelas tinggi, seperti Predator Triton 500, umumnya mempunyai kedalaman yang lebih rendah karena mempunyai bezel monitor yang lebih tipis.

Walau detail Acer memberikan 5,51 pon, saya mengangsung Predator Helios 300 saya dengan berat 4,8 pon, berat normal untuk kelas ini. Harga Asus ROG Zephyrus M15 (GU502LW) yang tambah mahal (walau semua plastik) cuman 4,19 pound.

Operator yang Benar-benar Lembut

Monitor IPS pada mode pembahasan saya mempunyai kecepatan refresh 240Hz, standard tidak tercatat untuk netbook gaming premium pada tengah tahun 2020. Digabungkan dengan resolusi 1.920 x 1.080 pixel dan waktu tanggapan 3ms yang diiklankan, ini ialah gabungan yang unggul untuk fragging berkecepatan tinggi.

Kenyataannya, monitornya benar-benar lembut hingga gampang untuk dicicipi di luar game. Cukup mengeklik dan menggeret atau meminimalisir jendela ialah pengalaman baru. Permukaan anti-silau yang ringkas, kecemerlangan yang cukup, dan warna yang baik memperbaikinya. Tidak ada suport Nvidia G-Sync (click link itu untuk primer mengenai tehnologi), tapi susah untuk mendapatinya tanpa habiskan beberapa ratus lagi.

Topik permainan bersambung dengan keyboard dengan lampu latar RGB empat zone warna-warni.

Semua zone mempunyai warna yang serupa dipotret kami. Program Predator prainstal memungkinkannya Anda simpan profile dan menggantinya.

Operan balik keyboard berada di segi benyek untuk opsi saya, tapi lemparan tuts yang pendek dan cepat memungkinkannya beberapa pengetikan cepat. Benjolan lembut pada tombol W menolong jemari Anda mendapatinya. Saya suka juga jika klaster WASD dan tombol panah mempunyai batasan yang lebih tebal supaya terlihat lebih ceria, yang cukup kelihatan pada photo di bawah ini. (Dampaknya lebih gampang disaksikan dari atas.).

Ke bawah, panel sentuh tanpa tombol ada dalam kiri sandaran tangan supaya sejajar dengan keyboard.

Jempol kiri saya condong bertopang di atasnya saat saya bermain games, tapi penampikan telapak tangan pastikan jika hal tersebut tak pernah memacu input yang tidak diharapkan. Permukaan matte gampang untuk meluncur. Click fisik, yang dilaksanakan dengan mendesak pad, berasa cukup kaku walau cuman keluarkan sedikit suara.

Banyak Peluasan Penyimpanan

Terselinap di bawah sasis depan ialah sepasang speaker dengan suara jernih yang tidak membuat Anda betul-betul menyesal salah tempatkan earphone Anda. Surprise riil di bawah sana, bagaimana juga, memerlukan obeng Philips: penyimpanan yang bisa dinaikkan.

Predator Helios 300 memberikan dukungan sampai tiga drive lewat dua slots M.2, diantaranya diisi oleh solid-state drive 512GB, ditambahkan bay tradisionil 2,5 inci. Benar-benar gampang untuk menambah hard drive 1TB atau bahkan juga 2TB untuk penyimpanan yang murah, yang bakal selamatkan Anda dari kewajiban untuk terus-terusan mengganti games dari drive yang diikutkan karena Anda kekurangan ruang. Kekuatan kenaikan seperti ini ialah feature luar biasa yang tidak bisa ditandingi oleh beberapa netbook yang lebih tipis.

Power Around Back, Tolong

Opsi port Predator Helios 300 tidak beralih untuk mode 2020. Sepasang port USB 3.2 Gen 1 Type-A (5Gbps), socket kombo audio, dan port Ethernet Killer E2600 menghias pinggir kiri. Di samping kanan, Anda akan mendapati port USB Tipe-C (10Gbps), port Tipe-A yang lain, ditambahkan output video HDMI dan mini-DisplayPort. Thunderbolt 3 tidak ada, tapi tidak diinginkan pada tingkat ini.