Sayap Kanan Selalu Membenci Jalan Sesame

Seperti banyak perseteruan Twitter, yang satu ini dimulai dengan sebuah tweet. Dari seekor burung. Burung Besar, tepatnya. Pekan lalu, akun Twitter Big Bird memposting tweet yang mengatakan bahwa karakter Sesame Street yang dicintai telah “divaksinasi” terhadap COVID-19. Untuk orang waras mana pun, tweet dari karakter televisi fiksi tidak akan menimbulkan respons lebih dari, “Yah, itu lucu.” Tapi sayangnya, kita hidup di negara yang memilih Ted Cruz menjadi Senat Amerika Serikat. Dia dan sayap kanan sejenisnya sama sekali tidak waras. Senator Cruz mempermasalahkan tweet yang dinyatakan tidak berbahaya, menyebutnya “propaganda pemerintah … untuk anak Anda yang berusia lima tahun.”

Ayo Tes PCR

Saya tidak akan membahas betapa menyedihkannya seorang senator Amerika yang sedang duduk untuk memulai dan berhasil kalah berkelahi dengan seorang muppet. (Twitter sudah mengurusnya untuk saya.) Di luar yang sudah jelas, respons aneh Cruz terhadap karakter televisi fiksi menunjukkan gerakan politik yang percaya bahwa tindakan tanpa pamrih layak untuk ditentang.

Mari kita mundur selangkah. Big Bird “divaksinasi” melawan COVID-19 karena karakternya seharusnya berusia enam tahun dan minggu lalu CDC menyetujui vaksin COVID pediatrik untuk anak-anak usia lima hingga sebelas tahun. Bagi banyak orang tua dengan cemas menunggu untuk memvaksinasi anak-anak mereka di bawah usia dua belas tahun, pengumuman CDC merupakan perkembangan besar. Sebelum persetujuan vaksin pediatrik, Amerika Serikat secara signifikan tertinggal dalam upayanya untuk memvaksinasi orang Amerika yang berusia dua belas tahun ke atas. Sejauh ini, hanya 59 persen orang Amerika yang memenuhi syarat telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19. Amerika Serikat saat ini menempati peringkat lima puluh satu dalam tingkat vaksinasi, dibandingkan dengan negara-negara lain. Ini sangat mengerikan mengingat fakta bahwa Amerika Serikat memiliki surplus vaksin yang begitu besar, mereka dibuang.

Sulit untuk mengungkapkan betapa menjengkelkannya mengetahui bahwa keselamatan anak Anda bergantung pada ketidakegoisan orang lain. Mendapatkan vaksinasi bukan hanya tentang melindungi diri Anda sendiri, ini tentang melindungi yang paling rentan di masyarakat kita yang tidak dapat divaksinasi. Saat ini, kelompok itu mencakup semua anak di bawah usia lima tahun. Dalam op-ed New York Times yang diterbitkan pada bulan Agustus, penulis Jessica Valenti, mengungkapkan apa yang dirasakan oleh begitu banyak orang tua dan pengasuh pada saat itu: “Saya marah karena kesehatan fisik dan mental anak-anak Amerika yang tak terhitung jumlahnya berada di bawah belas kasihan sengaja bodoh dan irasional takut. Sangat marah untuk mendengarkan orang mengeluh bahwa mengenakan topeng atau mendapatkan tembakan sederhana mirip dengan serangan terhadap kebebasan mereka sementara anak-anak yang tidak punya pilihan menanggung beban omong kosong mereka. Yang terpenting, saya bosan mendengar tentang bagaimana kemarahan saya tidak akan mengubah hati dan pikiran atau bahwa saya perlu menghormati pilihan orang lain — bahkan ketika pilihan itu membahayakan kesehatan dan kehidupan orang lain.”

Prediksi Valenti sangat tajam. Sementara ancaman varian Delta untuk sementara meningkatkan tingkat vaksinasi, hingga hari ini sekitar 134 juta orang Amerika tetap tidak divaksinasi. Ketika sekolah membuka kembali pintu mereka untuk tahun ajaran 2021–2022, kasus COVID di antara anak-anak meroket. Tidak mengherankan, mengingat sebagian besar tidak memenuhi syarat untuk vaksinasi. Meminta sesama warga untuk divaksinasi untuk melindungi anak-anak adalah strategi yang sebagian besar gagal. Oleh karena itu, menggarisbawahi pentingnya vaksin pediatrik. Meskipun benar bahwa COVID tidak berbahaya bagi anak-anak seperti halnya orang dewasa, “pada 4 November, lebih dari 6,5 juta anak telah dinyatakan positif COVID-19 sejak awal pandemi.” Jumlah yang memecahkan rekor anak-anak telah dirawat di rumah sakit karena COVID dan 645 telah meninggal. Mendengar bahwa “tidak mungkin” bahwa anak Anda akan menjadi sakit kritis adalah penghiburan bagi keluarga anak-anak yang berakhir dengan komplikasi seumur hidup atau meninggal karena virus.

Vaksin COVID pediatrik adalah tonggak penting dalam pandemi. Itu layak dirayakan dan layak menggunakan setiap alat yang kami miliki untuk mendorong orang tua memvaksinasi anak-anak mereka, termasuk karakter anak-anak tercinta seperti Big Bird.

Tentu saja, Sesame Street akan berbicara tentang pandemi dan pentingnya vaksinasi. Bagaimanapun, acara ini terus-menerus menekankan pentingnya keragaman, inklusi, komunitas, dan mengajar anak-anak untuk melakukan apa pun yang mereka bisa untuk membantu orang lain. Ketika ditayangkan perdana pada tahun 1969, Sesame Street adalah acara televisi yang inovatif: bertujuan untuk meningkatkan pendidikan anak-anak, terutama mereka yang berstatus sosial ekonomi rendah.

Terlepas dari dana nominal yang diterimanya dari pemerintah, pertunjukan itu sangat sukses. “Penelitian independen menemukan bahwa anak-anak yang secara teratur menonton Sesame Street memperoleh lebih banyak daripada yang tidak menonton dalam tes pengenalan huruf dan angka, kosakata, dan keterampilan matematika awal. Sebuah penelitian, pada tahun 2001, mengungkapkan bahwa efek positif acara tersebut terhadap membaca dan prestasi berlangsung hingga sekolah menengah.”

Swab Test Jakarta yang nyaman