3 Fase Gejala Infeksi HIV yang Harus Kalian Ketahui

hiv

HIV (human immunodeficiency virus) menyerang dan membunuh sel CD4, melemahkan sistem kekebalan tubuh. Sistem kekebalan tubuh akan memburuk karena lebih banyak sel CD4 yang dihilangkan, membuatnya lebih rentan terhadap banyak infeksi.

Jika HIV tidak segera diatasi, AIDS, penyakit yang mematikan, akan berkembang (acquired immunodeficiency syndrome). Tahap terakhir dari infeksi HIV adalah AIDS. Kapasitas tubuh untuk melawan infeksi telah sepenuhnya berkurang pada saat ini.

Penularan HIV terjadi ketika cairan tubuh dari penderita, seperti darah, sperma, cairan vagina, cairan anus, dan ASI, bersentuhan satu sama lain. Perlu diketahui bahwa HIV tidak dapat menyebar melalui kontak pribadi, udara, air, keringat, air mata, atau air liur.

HIV adalah penyakit kronis. Dengan kata lain, pasien akan menjalani sisa hidupnya dengan virus HIV yang masih ada di dalam tubuhnya. Terlepas dari kenyataan bahwa HIV tidak dapat disembuhkan, ada penanganan yang dapat mengurangi perjalanan penyakit dan memperpanjang hidup mereka yang mengidapnya.

Kasus infeksi HIV dan AIDS di Indonesia

Menurut informasi dari Kementerian Kesehatan RI untuk tahun 2021, terdapat 427.201 kasus HIV yang tercatat sampai dengan bulan Maret tahun tersebut, sedangkan pada bulan yang sama terdapat 131.417 kasus AIDS yang dilaporkan. Dari jumlah tersebut, heteroseksual adalah kelompok yang paling mungkin tertular HIV, diikuti oleh homoseksual, pengguna narkoba suntik, dan pekerja seks.

Penyebab seseorang terinfeksi AIDS dan HIV

Human immunodeficiency virus, juga dikenal sebagai HIV, adalah akar penyebab penyakit HIV. HIV dapat memburuk dan berubah menjadi AIDS jika tidak diatasi.

Perlu anda ketahui bahwa melalui hubungan seks vaginal atau anal, penggunaan jarum suntik, dan transfusi darah, infeksi HIV ini dapat ditularkan.. Penularan HIV dari ibu ke anak selama kehamilan, persalinan, dan menyusui juga dimungkinkan, meskipun sangat jarang.

Faktor Risiko HIV dan AIDS

Berikut ini adalah beberapa hal yang dapat membuat penularan lebih berisiko:

1. Menggunakan jarum suntik secara kolektif
2. Terlibat dalam pekerjaan yang melibatkan kontak dengan cairan tubuh manusia; dan
3. Berhubungan seks dengan beberapa pasangan tanpa menggunakan pelindung.

Tanda dan gejala HIV/AIDS

Bergantung pada tahap infeksi mana seseorang berada, mereka mungkin mengalami gejala HIV atau AIDS.

Fase awal:

1. Bebas gejala untuk waktu yang lama.
2. Satu sampai dua bulan setelah infeksi, pasien akan merasakan sakit yang mirip dengan flu.
3. Demam, sakit tenggorokan, ruam, pembesaran kelenjar getah bening, diare, kelelahan, dan nyeri pada otot dan persendian.

Tahap Kedua:

1. Dalam kebanyakan kasus, tidak ada gejala lebih lanjut selama bertahun-tahun.
2. Orang yang terinfeksi dapat menyebarkan infeksi ke orang lain; virus terus menyebar dan melemahkan sistem kekebalan tubuh.
3. Berlangsung setidaknya sepuluh tahun.

Fase ketiga:

1. Daya tahan penderita rentan, sehingga mudah sakit, dan akan berkembang menjadi AIDS.
2. Demam terus-menerus selama lebih dari sepuluh hari.
3. Merasa lelah sepanjang waktu.
4. Sulit bernafas.
5. Diare yang parah dan dalam jangka panjang.
6. Adanya infeksi jamur di tenggorokan, mulut dan vagina.
7. Menimbulkan bintik-bintik ungu pada kulit yang tidak kunjung hilang.
8. Nafsu makan berkurang yang menyebabkan turunnya berat badan.

Komplikasi HIV dan AIDS

Infeksi HIV melemahkan sistem kekebalan membuat orang yang terinfeksi lebih mungkin mengembangkan banyak infeksi dan jenis kanker tertentu. Komplikasi HIV dan AIDS yang dapat terjadi adalah:

Kandidemia (sariawan)

HIV dapat memiliki efek samping yang disebut kandidiasis, yang dapat menyebabkan pembengkakan dan berkembangnya lapisan putih tebal di mulut, lidah, tenggorokan, atau vagina.

Tuberkulosa (TB)

Infeksi oportunistik tipikal yang terkait dengan HIV adalah tuberkulosis (TB). TB adalah penyebab utama kematian pasien AIDS secara global.

Sitomegalovirus

Virus dapat dibuat tidak aktif oleh sistem kekebalan yang kuat, tetapi jika sistem kekebalan terganggu, virus dapat aktif kembali dan merusak paru-paru, sistem pencernaan, mata, atau organ lainnya.

Meningitis kriptokokus

Peradangan selaput dan cairan yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang dikenal sebagai meningitis. Jamur yang ada di tanah dapat menyebabkan meningitis kriptokokus, infeksi sistem saraf pusat yang sering dikaitkan dengan HIV.

Toksoplasma

Parasit Toxoplasma gondii, yang sebagian besar ditularkan oleh kucing, merupakan sumber infeksi yang berpotensi fatal ini. Kucing yang terinfeksi parasit mengeluarkan parasit tersebut, yang kemudian dapat menyebar ke hewan dan manusia lain. Ketika toksoplasmosis menyebar ke otak, kejang terjadi selain kerusakan jantung.

Leukemia

Limfoma adalah komplikasi ganas yang biasanya diakibatkan oleh HIV/AIDS. Pembesaran kelenjar getah bening yang tidak nyeri di leher, ketiak, atau selangkangan adalah indikasi awal limfoma yang paling khas.

Sarkoma Kaposi

Tumor lain yang sering berkembang sebagai efek samping infeksi HIV/AIDS adalah sarkoma kaposi. Organ dalam seperti sistem pernapasan dan sistem pencernaan rentan terhadap sarkoma kaposi.

Kanker terkait dengan HPV

Kanker ini dapat berkembang di daerah anus, mulut, atau leher rahim dan disebabkan oleh infeksi human papillomavirus (HPV).